Di Asia Harga Minyak Mentah Jatuh Pada Kamis Pagi

Di Asia Harga Minyak Mentah Jatuh Pada Kamis PagiAnalisaToday – Harga minyak mentah jatuh di Asia pada hari Kamis karena investor bereaksi terhadap laporan bahwa upaya untuk membekukan produksi tidak akan mudah disepakati. Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Mei melemah 1,25% ke $ 41,24 per barel. Brent menurun 1,38% menjadi $ 43,58 per barel.

Semalam, minyak mentah berjangka mundur dari tertinggi 2016-tahunan sebelum pengupas kerugian yang cukup besar pada hari volatile perdagangan, sebagai menteri minyak Arab Saudi menepis potensi penurunan produksi yang luas di antara sejumlah produsen utama dan investor bereaksi terhadap persediaan AS yang lebih kuat dari yang diharapkan membangun pekan lalu.

Menteri Energi Arab Saudi Ali al-Naimi meremehkan prospek penurunan produksi terkoordinasi antara Rusia, Venezuela, Qatar dan Kerajaan Saudi pada pertemuan yang sangat diantisipasi di Doha, Minggu. Itu datang satu hari setelah harga minyak mentah melonjak lebih dari 3%, setelah sumber-sumber diplomatik mengatakan kepada kantor berita Rusia Interfax bahwa Arab Saudi dan Rusia telah membentuk konsensus tentang kerangka kesepakatan untuk topi keluaran dekat level mereka saat ini. Ditanyakan pada hari Rabu pada kemungkinan bahwa negaranya bisa mengurangi produksi pada pertemuan hari Minggu, Al-Naimi kasar kepada wartawan dari surat kabar Al-Hayat untuk “melupakan topik ini.”

Juga pada Rabu, OPEC memangkas proyeksi untuk pertumbuhan permintaan minyak global pada 2016 peringatan dari pengurangan potensial di antara pelanggan di Cina dan Amerika Latin. The revisi ke bawah menunjukkan tanda-tanda jurang pelebaran di ketidakseimbangan pasokan-permintaan global, yang sudah di atas sekitar 1 juta barel per hari. OPEC, kartel minyak terbesar di dunia, sekarang mengantisipasi pertumbuhan permintaan dunia tahunan 1,20 juta barel per hari tahun ini, pengurangan 50.000 barel per hari dari perkiraan sebelumnya.

Pada saat yang sama, OPEC mengatakan dalam laporan terbaru yang dipompa 32.250.000 barel per hari pada Maret sebagai Arab Saudi diadakan produksi stabil sekitar 10,2 juta barel per hari. Angka-angka terbaru menyediakan beberapa optimisme bahwa kerajaan Saudi berniat capping produksi pada pertemuan akhir pekan ini untuk menopang lesu harga minyak. Selama 16 bulan terakhir, harga minyak telah anjlok lebih dari 40% sejak OPEC mengguncang pasar energi global dengan keputusan strategis untuk mempertahankan pagu produksinya di atas 30 juta barel per hari dalam upaya nyata untuk meningkatkan pangsa pasarnya.

trade online

(Muhammad Rizal)