Di Sesi Asia Harga Minyak Mentah Menurun Pada Kamis Pagi

Di Sesi Asia Harga Minyak Mentah Menurun Pada Kamis PagiAnalisaToday – Harga minyak mentah menurun di Asia pada Kamis, mengambil keuntungan dari reli semalam di AS yang menunjukkan permintaan yang stabil dan upaya untuk memangkas output domestik. Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman Juli turun 0,56% menjadi $ 61,09 per barel.

OctaFX

Semalam, minyak mentah berjangka naik tajam pada Rabu memperpanjang keuntungan dari satu sesi sebelumnya, di tengah imbang besar stok AS pekan lalu. Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman Juli naik 0,76 atau 1,16% ke 65,64 pada hari Rabu. Kedua WTI dan Brent berjangka melonjak lebih dari 3% pada hari Selasa, memperpanjang periode volatile untuk harga minyak mentah.

Minyak mentah berjangka bergerak lebih tinggi pada Rabu, setelah Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan stok minyak mentah berkurang secara dramatis pekan lalu di nya Weekly Petroleum Status Report.

Untuk pekan yang berakhir 5 Juni, persediaan minyak mentah AS merosot oleh 6800000-470.600.000. Hasil imbang tersebut menantang ekspektasi analis dari 1,8 juta kenaikan. Penurunan ini dipandang sebagai bullish untuk minyak mentah, yang telah melihat harga jatuh dengan kurang lebih 40% pada basis tahun-ke tahun, di tengah kekenyangan kelebihan pasokan di pasar global. Hasil imbang tersebut didorong sebagian oleh permintaan yang kuat di antara kilang bensin, yang meningkatkan kapasitasnya untuk 94,6% pada minggu ini.

Peningkatan produksi sederhana oleh 24.000 untuk 9,610 juta barel per hari, naik dari 9.586.000 barel per hari seminggu sebelumnya. Produksi lonjakan dianggap sebagai perkembangan positif bagi produsen serpih AS, karena mereka melihat untuk mendapatkan kembali pangsa pasar.

Sebelumnya pada musim semi, produksi shale US itu melemahkan strategi OPEC untuk menekan harga dengan membanjiri pasar global dengan surplus minyak mentah. Pada gilirannya, produksi shale US melambat sebagai tingkat persediaan nasional mendekati kapasitas penyimpanan penuh. Pekan lalu, OPEC tidak menunjukkan tanda-tanda output melambat, seperti itu terus pagu produksi tidak berubah di atas 30 juta barel per hari untuk kedua kalinya dalam enam bulan.

FBS Markets Inc

(Kikie Adiitya)