Harga Minyak Mentah Cenderug Rendah Jumat Pagi

Harga Minyak Mentah Cenderug Rendah Jumat Pagi

16
0
SHARE

Di Asia Harga Minyak Mentah Naik Pada Rabu PagiAnalisaToday – Harga minyak mentah cenderung terus sedikit lebih rendah di Asia pada hari Jumat dengan investor kesepakatan output pembekuan oleh produsen utama dan menjelang jumlah rig data AS. Di New York Mercantile Exchange, minyak mentah WTI untuk pengiriman April turun 0,05% ke $ 40,18 per barel. Minyak mentah Brent turun 0,24% ke $ 41,44 per barel.

Semalam, minyak mentah AS melonjak lebih dari 4% pada hari Kamis penutupan di atas $ 40 untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga bulan, karena dolar terus spiral yang di bangun dari keputusan kebijakan moneter dovish Federal Reserve 24 jam sebelumnya.

Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman Mei goyah antara $ 40,19 dan $ 41,59 per barel, sebelum ditutup pada $ 41,54, naik $ 1,20 atau 2,95% pada sesi. Minyak mentah berjangka Laut Utara juga telah rally tajam selama satu bulan terakhir dan setengah setelah jatuh di bawah $ 30 per barel untuk satu sesi pada pertengahan Februari.

Dolar jatuh drastis pada hari Kamis untuk sesi kedua berturut-turut, satu hari setelah Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mempertahankan kisaran target pada patokan federal Funds Rate pada tingkat yang antara 0,25 dan 0,50%. pedagang mata uang di pasar valuta asing global terus mengurai laporan dari kursi Federal Reserve Janet Yellen, setelah FOMC memangkas proyeksi suku bunga sebesar 50 basis poin untuk 2016 dan 50 basis poin pada akhir tahun depan.

Rally terakhir dipicu oleh laporan pada hari Rabu bahwa OPEC dan Non-OPEC produsen akan bertemu pada pertengahan April di Doha dalam upaya terbaru mereka untuk menstabilkan harga minyak.

Komentar dari menteri minyak Qatar Mohammed bin Saleh Al-Sada dapat sinyal bahwa terobosan dalam diskusi tegang mungkin akan segera terjadi. Pertemuan akan berlangsung sekitar satu bulan setengah setelah Arab Saudi, Rusia dan dua anggota OPEC lainnya menyetujui kesepakatan pada prinsipnya untuk membekukan produksi di tingkat masing-masing dari Januari. pertemuan bulan depan akan diadakan terlepas dari Iran kesediaan untuk bergabung dalam pada pembicaraan, Al-Sada mengatakan, mewakili pergeseran sikap OPEC pada membatasi produksi.

(Muhammad Rizal)