Harga Minyak Mentah di Sesi Asia Merosot Selasa Pagi

Harga Minyak Mentah di Sesi Asia Merosot Selasa PagiAnalisaToday – Harga minyak mentah merosot pada awal Asia pada Selasa karena investor menunggu laporan mingguan persediaan minyak mentah AS selama dua hari ke depan.

OctaFX

American Petroleum Institute nantinya akan merilis estimasi mengenai stok minyak mentah AS, bensin dan sulingan yang diadakan pada akhir pekan lalu menjelang lebih dekat ditonton Departemen Energi AS data karena pada hari Rabu.

Di New York Mercantile Exchange, pengiriman April minyak mentah WTI turun 0,36% menjadi $ 45,97 per barel. WTI crude futures turun di bawah $ 43 per barel pada awal perdagangan pada hari Senin untuk mencapai posisi terendah enam tahun $ 42,85. Bila disesuaikan dengan inflasi untuk 2009 tingkat, harga yang senilai sekitar $ 3 lebih rendah.

Semalam, harga minyak mentah turun drastis pada hari Senin, seperti OPEC memangkas proyeksi permintaan untuk minyak sendiri dan mengisyaratkan bahwa tingkat produksi minyak mentah AS mungkin tidak tingkat off sampai akhir tahun.

Dalam laporan bulanan yang dirilis pada hari Senin, OPEC memperkirakan bahwa permintaan global untuk minyak mentah akan turun menjadi 29.190.000 barel per hari – turun sedikit dari perkiraan sebelumnya 100.000 barel. Demikian pula, perkiraan OPEC hanya menyumbang peningkatan sederhana dalam tuntutan minyak dunia merevisi perkiraan sebelumnya atas rata-rata 1,17 juta barel per hari menjadi 92,37.

Di Intercontinental Exchange (ICE), minyak mentah Brent untuk pengiriman April anjlok 2,36% atau 1,29-53,38 per barel. Harga rebound di AS jam perdagangan sore setelah mencapai terendah harian 52,65 jam sebelumnya.

Sejak awal tahun 2009, minyak mentah berjangka telah turun lebih dari 60%. Sebagai perbandingan, ukuran luas pasar ekuitas AS menunjukkan bahwa saham yang naik sekitar 200% selama periode tersebut.

OPEC, sementara itu, telah menyalahkan AS produksi shale atau minyak ketat untuk penurunan tajam. Dalam laporannya, OPEC mencatat bahwa produksi minyak ketat tidak mungkin diatasi sampai akhir tahun.

FBS Markets Inc

(Kikie Aditya)