Rupiah Belum Bisa Tembus Rp12.000/US$

by

Rupiah Belum Bisa Tembus Rp12.000 USAnalisaToday – Penguatan rupiah atas dolar Amerika Serikat masih akan sulit untuk terus turun menembus ke bawah 12.000.

Seperti yang diberitakan oleh Financeroll, sentimen positif, khususnya bagi pasar keuangan negara berkembang, memang masih akan berlangsung. Di pasar domestik, penguatan rupiah menolak untuk terus turun menembus ke bawah 12.000.

Kurs rupiah NDF tenor 1 bulan masih berada di kisaran Rp12.067 per dolar AS, walaupun yield SUN mampu turun hingga 9,038%.

Walaupun sentimen positif masih akan berlangsung, isu mengenai pengetatan di pasar uang China dan shadow banking berpeluang muncul lagi minggu ini.

Pada Selasa (11/02/2014) dan Kamis (13/02/2014), yang penting untuk ditunggu adalah pidato Gubernur banks sentral AS the Federal Reserve Jenet Yellen mengenai kebijakan moneter.

Gambaran visi Yellen tersebut, ujarnya, sangat penting untuk memperkirakan seberapa agresif kemungkinan pengurangan stimulus (tapering) dilakukan ke depannya.

Sementara itu walaupun tingkat pengangguran AS turun ke 6,6%, angka non-farm payrolls yang lebih rendah dari perkiraan pasar, mendorong penguatan indeks S&P 500 dan pelemahan Dollar Index. Yield US Treasury juga turun 1.74 bps ke 2,683% pada Sabtu dini hari.

(ARP/AT)